Setiap kisah dan cerita ini adalah hasil nukilan penulis sendiri dan koleksi cerpen yang terdapat di dalam simpanan yang ditulis oleh penulis lain. Setiap cerita adalah hak milik penulis dan sebarang ciplak adalah tidak dibenarkan. Cerpen ini aadlah untuk koleksi simpanan dan bahan bacaan sahaja.

Sunday, 26 February 2012

Hanya Kerana Dia ~ Eiyna Na~


Melissa merenung dari luar tingkap, memerhati gelagat manusia dengan pelbagai ragam dalam menjalani kehidupan mereka,puluhan manusia ini yang berada dalam komuter untuk menuju ke destinasi masing-masing manarik perhatian Melissa.

Fikirannya tiba-tiba terhenti apabilamendengar pengumuman bahawa komuter yang dinaikinya akan berhenti di stesen KL Sentral dalam beberapa minit lagi.

“Ida!. Aku nak jumpa kau kejap,sekarang.aku tunggu kau kat tempat biasa”. Bagitahu Melissa sebaik saja ganggang telefon diangkat oleh Rohaida,kawan baiknya sejak dari kampus lagi

.”ok ,tapi nape suara kau cam sedih je ni Lisa?kau nangia sebab Joe lagi ya?”
Balas Ida dengan perasaan belas simpati mengenangkan beban yang terpaksa ditanggung oleh Lisa.

“Aku ada hal penting nak tanya pendapat kau,apa-apa jumpa kau kejap lagi,aku dalam komuter sekarang,dalam perjalanan kesana”.

Dengan perasaan bercampur sedih.Melissa terus mematikan telefon sebelum sempat Ida membalas percakapannya.Wajannya diraup,nafasnya ditarik sebelum pandangannya kembali melihat di luar tingkap.

Ingatan Melissa kembali melayang mengenangkan konflik yang melanda rumah tangganya dan ia sedang berperang hebat dengan perasaannya sendiri tentang pemasalahan yang dialaminya dengan suaminya Johan. Beban yang ditanggungnya kini sudah tidak dapat dipikulnya lagi kerana baginya masalah ini sudah tidak mempunyai jalan penyelesaiannya lagi

“Kamu ada masalah apa sebenarnya dengan si Joe tu Lisa? Umi tengok lain macam je sekarang”
Lembut tutur kata ibu mertuanya apabila melihat kekusutan pada rauk wajah menantunya itu.

“tak ada apa-apa masalah pun umi,saya dengan abang Johan ok je,kat mana la umi dengar cerita mengarut ni, apa umi tengok saya dengan abang Johan tak bahagia macam suami isterilain ke umi? Balas Melissa sambil ketawa.Lakonan kegembiraan yang dibuatnya adalah demi menjaga hati ibu mertua kesayangannya.

“Tak lah,umi cuma tanya je,kamu ni kalau ada masalah bukan nak bagitahu umi pun,pendam je”.Jawab mertuanya dengan perasaan ragu-ragu.

Kasih sayangnya terhadap menantunya itu sangat tinggi seperti dia menyayangi Johan,anaknya itu.Baginya,Melissa merupakan seorang wanita yang baik,lemah lembut dan dia yakin bahawa Melissa mampu menyayangi Johan sebagaimana dia menyayangi anak tungglnya itu.
Terhenti ingatan Melissa tentang perbualan dengan ibu mertuanya apabila mendengar pengumuman bahawa komuter yang dinaikinya telah sampai ke destinasi kedua.

Dalam menangisi kesedihannya itu,Ingatan Melissa kembali melayang mengingati saat percintaanya dengan Johan ketika menuntut di sebuah universiti.

“Hello sayang,ayang kat mana ni?abang dah sampai depan kolej ayang ni,cepat sikit tau”
Bagitahu Johan dengan suara menggoda sebaik sahaja mendengar suara buah hatinya itu di dalam talian.

“Dah siap dah ni,kejap lagi ayang turun”.

Balas Melissa sambil tersenyum sebelum mematikan telefon yang dihadiahi oleh Johan kepadanya.Sayangnya kepada Johan sudah tidak ditandingi lagi.Mereka dikatakan sebagai pasangan yang sangat sepadan,sampaikan terdapat mata-mata yang tidak senang hati dengan kemesraan mereka berdua.Percintaan mereka sudah diketahui oleh kedua-dua buah keluarga,
Ketika itu Melissa menuntut pada pada tahun akhir manakala Johan pula berada di hujung semester.

“sorry ayang lambat”bagitahu Melissa sambil tersenyum.
Dipandangnya Johan pada hari itu sangat menarik perhatiannya.

“Tak apa,abang pun baru je sampai,rindu la kat ayang,dah dua hari,ni baru dapat jumpa ayang,ayang ni sibuk sangat dengan kerja sampai nak jumpa abang pun tak sempat”.
Balas Johan sambil tanganya mencuit hidung mancung milik Lisa. Melissa berlalu sambil tersenyum.

“Kita nak pergi mana ni bang?”Tanya Melissa sebaik sahaja masuk ke dalam kereta Honda city milik Johan.

Memang tidak dapat dinafikan bahawa Johan adalah antara lelaki yang menjadi kegilaan ramai perempuan,gayanya yang berstyle mampu menarik pandangan si gadis-gadis.Kekayaan keluarganya juga menjadi faktor dia digilai ramai.Melissa merasa amat bertuah kerana Johan mimilihnya sebagai teman wanita.

“Abang ikut je ayang nak pergi mana”balas johan sambil tersenyum memandang kekasihnya itu.
“Kita pergi jalan-jalan kat sekitar putrajaya jela bang,ayan dah lama tak pergi sana ”,
Bagitahu Melissa sementara kereta milik Johan telah pun memecut meninggalkan perkarangan kolej itu untuk menuju ke putrajaya.

“Lisa tetap nak kahwin dengan abang joe,dia pun dah melamar Lisa.Lagipun keluarga dia dah setuju,cuma nak tunggu persetujuan dari mak je lagi’’.

Bagitahu Lisa kepada emaknya ketika mereka sedang duduk berbincang di ruang tamu rumahnya.

‘’Keluarga abang Joe sanggup nak tanggung semua perbelanjaan perkahwinan kami”. Tekad Lisa apabila hasratnya untuk berkahwin pada masa itu ditentang sepenuhnya oleh ibunya.

Ibunya tidak mahu Lisa terburu-buru dalam membuat keputusan untuk berkahwin,lagipun kedua-dua mereka masih lagi belajar dan tanggungjawab akan menjadi lebih barat lagi jika mereka mempunyai anak.

“Jangan berdegil Lisa,dengar cakap mak.Mak cuma nak kan yang terbaik untuk kamu.Mak tak nak nanti kamu menyesal dengan keputusan kamu ni”.

Berkeras emak Lisa apabila kelihatan anak gadisnya itu bersungguh-sungguh mahu berkahwin dengan teman lelakinya itu.

“Kenapa mak tak setuju Lisa kahwin dengan abang Joe?Kami dah janji nak hidup bahagia bersama”.

Rintih Lisa apabila melihat kekerasan emaknya.Sejak kematian ayahnya,ibunyalah yang menjaganya dan adik-beradik yang lain.

“Siapa cakap mak tak setuju?mak setuju,cuma mak tak nak perkahwinan kamu dengan Johan berlangsung dalam masa yang terdekat ni,biarlah kamu dan Johan habis belajar dulu,ada pekerjaan stabil,baru boleh fikir pasal kahwin”.

Tegas emak Lisa

“Mak bukan apa,mak cuma tak nak nanti kahwin tak sampai tiga empat bulan dah timbul masalah.Kamu kena kenal hati budi masing-masing dulu,jangan terburu-buru.Kalau ada jodoh tak kan kemana”sambung emak Lisa lagi,kali ini dia benar-benar kecewa dengan sikap Lisa yang begitu berkeras mahu berkahwin.Dia bukan tidak suka dengan Johan,tapi biarlah mereka menamatkan pembelajaran dahulu sebelum memikirkan soal perkahwinan

“Mak ayang dah setuju dengan rancangan kita nak kahwin dalam masa terdekat ni?tentang perbelanjaan ayang jangan risau,semuanya ditanggung oleh keluarga abang”.

Jelas Johan sambil mendekati Melissa.Petang itu mereka sedang berjalan-jalan menikmati angin petang di dalam kampus mereka.

Melissa dengan wajah murung memandang kearah Johan sambil menggeleng kepalanya.Johan yang mengerti maksud itu menarik Lisa untuk duduk di bangku berdekatan.

“Mak cakap apa”?tanya Johan yang masih lagi risau mengenai perkara itu.

“Mak suruh tunggu kita tamat belajar dulu.Mak risau tentang masa depan kita kalau kita terburu-buru nak kahwin tanpa apa-apa persediaan”.Jelas Melissa dengan perasaan kecewa.

Susah la macam ni yang?abang dah rancang kita akan kahwin pada bulan depan”balas Johari untuk mendapat keyakinan dari Lisa.

“Bulan depan tu terlalu cepat la bang,tak ke Nampak tergopoh-gapah sangat?”balas Melissa yabg agak terkejut dengan kata-kata-Johari sebentar tadi.

“Mak pun tak bagi kata setuju lagi,macam mana kita nak kahwin?,kita tunggu sampai kita tamat belaja dulu la,setuju tak?balas Melissa lagi.

“Ayang dah tak sayang kat abang ke?tanya Johari sekadar untuk menduga Melissa.

“Ehh abang ni…..,mesti la sayang”balas Melissa.

“Kalau macam tu jom kita gi jumpa tok kadi sekarang”bisik Johan di telinga Melissa,sambil tangannya memaut lengan buah hatinya itu.Kegembiraan dan kemesraan mereka disaksikan oleh pohon-pohon hijau sekitar taman itu.

Ingtan Melissa tentang Johan terhenti apabila terdengar pengumuman baahwa komuterv yang dinaikinya bakal tiba di perhentian yang ingin ditujuinya.

Kisah cintanya dengan Johan selalu berlegar diingatannya. Melissa melihat jam di tangannya,jam sudah menunjukkan pukul 4:46 ,maknanya dia tidak terlewat untuk berjumpa dengan Ida,petang,dia berjanji hendak berjumpa pada pukul 5 petang.

Melissa mengambil tempat duduk sebaik saja masuk ke dalam restoran itu.Melissa sudah bertekad untuk memeruskan rancangannya itu.Dia akan meminta cerai daripada Johan.mengenangkan sikap suaminya itu,air mata Melissa tidak putus-putus berhenti.

“thanks Ida sebab sudi jumpa dengan aku?bagitahu Melissa.

“Kau ada masalah apa dengan Johan?”Tanya Ida apabila melihat ada keruhan di wajah sahabat baiknya itu.

“Aku dah tak tahan hidup camni,aku nak mintak cerai dengan Johan.”.

Luah Melissa.Dia betul-betul bertekad mahukan pengakhiran hubungannya dengan Johan. “Aku cadangkan kau jangan bertindak terburu-buru,lebih baik kau jumpa dengan Johan dulu bincang tentang masalah kau dengan dia ni”.

Nasihat Ida.dia mahukan yang terbaik untuk Melissa.

“Kau takkan faham,aku tak boleh nak jumpa dengan Johan tu lagi.
Rintih Melissa.

“Tak pun kau pergi jumpa emak kau,tanya pendapat dia,lepas tu kau pergi jumpa dengan mak mertua kau pula,orang tua ni makan garam dulu dari kita,mesti dia arif soal-soal camni”
Nasiaht Ida

“Aku tak nak,aku malu,dulu aku yang beria-ia sangat nak kahwin dengan Johan,padahal mak aku berkeras tak bagi.sekarang aku menyesal”Rintih Melissa.

“Dahla tu,hal yang dah lepas,tak guna nak kenang kembali,hal pun dah berlaku,kau perlu tabah Lisa,aku tahu kau seorang perempuan yang kuat”.

Pujuk ida dalam menenangkan hati kawan baiknya itu.

“Aku betul-betul tak sangka yang perangai sebenar Johan macam tu,aku ingatkan dia tu baik,tapi talam dua muka”

Rintih Melissa sambil bahunya kejap memeluk Ida,memangisi nasib dirinya yang menyesal kerana tidak mengenal Johan secara mendalam sebelum berkahwin dengannya.

Melissa melangkah longlai menuju ke kaunter untuk mengambil ubat.Petang tadi dia tiba-tiba terasa dunianya gelap gelita lantas mengadu kepada Ida untuk menghantarnya ke hospital.Anaknya yang berumur 4 tahun itu diletakkan di rumah pengasuhnya.

“Macam mana keadaan kau,ok tak?aku dah telefon mak kau dan keluarga mertua kau.kejap lagi sampai la mereka”.

Bagitahu Ida yang sudahpun menelefon emak Melissa,supaya masalah Melissa mendapat jalan penyelesaiannya.

“Kenapa kau telefon mereka?”balas Melissa dengan nada marah.Belum sempat lagi Ida membalas pertanyaan Melissa.kedengaarn suara orang memanggil nama Melissa.Melissa terkejut dengan kedatangan emaknya bersama keluarga mertuanya.

Melissa terus mendapatkan mereka dan menyalami tangan kedua-dua mereka.

“Kenapa dengan Lisa sebenarnya?Lisa ada masalah dengan Johan tapi kenapa tak bagitahu umi?.
Tanya emak mertuanya sambil tangannya memimpin Melissa agar duduk di bangku.

“Ida dah ceritakan semuanya pada umijd umi sekarang nak tahu dari mulut Lisa sendiri tentang Johan.”
Sambung mertuanya lagi,Melissa manangis di bahu mertuanya itu,emaknya hanya mampu melihat tanpa dapat berbuat apa-apa,emaknya sedih mengenangkan beban yang terpaksa ditanggung oleh Melissa selama ini.Kekecewaan seorang ibu apabila melihat kesedihan yang terpaksa ditnaggung oleh anaknya

“Lisa dah tak tahan sangat umi,Lisa nak minta cerai dari abang Johan”
Luah Lisa.

“Kenapa sayang?tak kan tak ada jalan penyelesaian?”
Pujuk mertuanya.

“Lisa dah tak sanggup umi,dah tak sanggup nak hadapi kecurangan abang Johan kt belakang Lisa.Selepas dua bulan perkahwinan kami,baru Lisa tahu perangai sebenat abang Johan.Dia berlaku curang dengan rakan sekampus kami,abang Johan gagal menamatkan pengajiannya disebabakan sikapnya yang gemar bermadu kasih dengan perempuan-perempuan lain di kampus.Saya tak tahan dikhianati”.

Cerita Melissa tentang perangai sebenar Johan kepada mertuanya dan ibunya. Dengan suara yang teresak,Melissa menyambung lagi dengan menyatakan bahawa dia sudah tawar hati terhadap Johan,perkara yang palin menyedihkan adalah dia terpaksa memandu kereta sendiri untuk menuju ke hospital untuk melahirkan anak pertama mereka.

“Melissa sudah tekad bahawa dia tidak akan menerima Johan lagi”.Tanya mertuanya.

“Umi tak boleh nak paksa kamu terima Johan semula,kamu dah cukup terseksa menaggung derita bersama Johan.Umi tak boleh nak bagi apa-apa keputusan, semuanya di tangan kamu,kamu buatlah apa yang kamu rasa terbaik,jangan fikirkan tentang umi.Tp fikirkan soal masa depan kamu yang akan datang.

“Saya dah berkeras minta abang Johan ceraikan saya,tapi dia tidak mahu kerana dia masih sayngkan saya.Tapi hati saya sudah tawar untuk terima dia kembali setelah apa yang dia buat pada saya.Masa saya melahirkan anak pertama kami,abang Johan tak ada di sisi saya,dia pun tak pernah menjenguk saya mahupun anak ketika saya berada dalam pantang”
Rintih Melissa kepada emak dan mertuanya.Melissa tidak mampu berbuat apa-apa melainkan menangis meratapi nasib malangnya itu.

“Ayang betul-betul nak kan penceraian ni?ayang dah tak sayang kat abang lagi?”meraju Johan dengan wajah yang kalut untuk menahan Melissa daripada keluar dari rumah milik mereka. Petang kelmarin,Johan mendapat panggilan dari uminya yang memarahinya tentang kelakuannya terhadap Melissa.Jelas uminya bahawa dia adalah leleki yang rugi kerana telah mensia-sia kan isteri sebaik Melissa.

Pada masa yang sama fikiran Johan sedang serabut akibat ditipu oleh perempuan yang menyebabkan duitnya lesap ribuan ringgit.

“Ya bang,Lisa betul-betul mahukan penceraian ni,abang jangan cakap tentang kasih,tentang sayang kalau abang sendiri tak tahu apa erti kasih dan sayang sebenarnya.
Kasih ke tandanya tu apabila seorang suami berlaku curang dengan perempaun lain sedangakan isterinya di rumah sedang bergadai nyawa mahu melahirkan zuriat?Adakah tu tanda kasih abang pada Lisa?”Tegas Lisa sambil tangannya bersedia untuk mengambil anaknya yang sedang bermain di ruang tamu

.”Sayang,abang menyesal dengan perbuatan abang selama ni,abang minta maaf.abang merayu pada sayanga,tolong la maafkan abang,jangan tinggalkan abang.Abang baru sedar yang saayng penting dalam hidup abang.Jangan tingglkan abang ya sayang?”
Rintih Johan bersama air mata lelakinya yang tidak dapat disekat.mengenangkan tindakan nekad Lisa yang mahu keluar dari rumah tersebut.

“Abang tak perlu minta maaf dengan Lisa,Lisa dah pun maafkan abang.Abang perlu minta maaf dengan Allah.”Ucap Lisa.

“sayang…sayang tak kan tinggal kan bang kan …..sayang….. rintih Johan bersama sendu. “Tak bang,Lisa tetap akan pergi.Lisa akan failkan surat penceraian.Abang,Lisa mintak maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki sepanjang kita hidup bersama.Lisa tahu Lisa bukan seorang isteri yang baik,yang boleh membahagiakan abang,Lisa minta maaf bang”.

Ucap Lisa sambil tangannya mencapai tangan Johan,disalami tangan suaminya itu untuk kali terakhirnya.

“Pergilah bang,mencari cintamu yang sejati,semoga kau menemui cinta sejatimu itu.Aku sudah tidak dapat lagi hidup bertemankan bayang-bayangmu.Sekaliku terluka,pedihnya akan kurasa selama-lamanya.”.

Rintih Melissa di dalam hati.

“sayang……….jangan tinggalkan abang”.

Rayu Johan seolah-olah tidak mahu melepaskan isterinya itu pergi Johan akhirnya terduduk layu apabila kelibat isterinya itu sudah tidak kelihatan dari pandangan matanya.

No comments :

Post a Comment